Kamis, 17 Agustus 2017

KASUS BOM BALI 2002 Disusun Oleh Kelompok 5 XI IPS 4 SMA Xaverius 1 Palembang

Disusun Oleh :
Kelompok 5 XI IPS 4 SMA Xaverius 1 Palembang
Nama Anggota :
1. Achmad Fidy Vunasya (01)
2. Agustinus Yohan Satria (02)
3. Cheryl Misaela Tedjo (04)
4. Ferdian (08)
5. Marcella Astriani (22)




Penjelasan Mengenai : Kasus Bom Bali 2002
           Peristiwa Bom Bali 2002 merupakan peristiwa yang melanggar HAM, bom bali 2002 adalah rangkaian 3 peristiwa pengeboman yang terjadi pada malam hari tanggal 12 oktober 2002. Ledakan pertama terjadi di Paddy's Pub dan Sari Club (SC) di jalan Legian, Kuta Bali. Dan ledakan terakhir terjadi di dekat kantor konsulat Amerika Serikat, walaupun jaraknya cukup berjauhan. Tercatat 202 korban jiwa dan 209 orang terkena luka – luka atau cidera. Kebanyakan korban merupakan wisatawan asing yang sedang berkunjung ke lokasi tersebut. Peristiwa ini termasuk dalam peristiwa terorisme terparah di Indonesia.
           Pengeboman di sejumlah tempat di Bali--atau dikenal dengan sebutan peristiwa Bom Bali I--berawal ketika Umar Patek memutuskan tinggal di Sukoharjo, yaitu di rumah kontrakan Dulmatin.
Hal ini dilakukan Umar Patek agar memudahkan komunikasi dengan Dulmatin, terkait rencana perlawanan mereka terhadap tentara Amerika Serikat dan sekutunya. Rencana ini disepakati saat mereka mengikuti pelatihan di Afganistan pada bulan September 2002.
Pada saat Umar berada di rumah Dulmatin itulah, Umar ditemui oleh Imam Samudra dan mengajaknya untuk membunuh orang-orang asing yang berada di Bali, menggunakan bom.
Itu diketahui saat Jaksa Penuntut Umum membacakan surat dakwaan terhadap Umar Patek di Pengadilan Negeri Jakarta Barat, Senin 13 Februari 2012. "Dalam pertemuan itu, Imam Samudra meminta terdakwa untuk membuat racikan bahan-bahan peledak yang akan digunakan untuk membuat bom, saat itu terdakwa menyanggupi permintaan Imam Samudra tersebut," kata Jaksa Bambang Suharijadi.
             Selanjutnya, Dulmatin menemui Umar untuk memintanya segera ke Denpasar, Bali dan memberikan informasi bahwa Imam Samudra sudah berada di Bali. Umar pun berangkat melalui terminal Tirtonadi Solo diantar Dulmatin dengan menggunakan sepeda motor. Sesampainya di terminal Ubung Denpasar Bali, Umar dijemput oleh Imam Samudra dan Idris dengan menggunakan mobil Feroza. Lalu mereka menuju rumah kontrakan yang telah disediakan Imam Samudra yang beralamat di Jalan Pulau Menjangan, Denpasar. Setelah berada di kontrakan tersebut, Umar bertemu dengan Sarjiyo dan Sawad yang tengah meracik dan mencampur bahan peledak jenis potasium klorat, sulfur dan bubuk alumunium. Umar dan kedua orang tersebut kenal sejak sama-sama sekolah di Akademi Militer milik Mujahidin Afganistan di Saddah, Pakistan pada tahun 1991 sampai 1993. Imam Samudra lalu meminta Umar untuk membuat bahan peledak bersama Sarjono alias Sawad. Proses pembuatan bubuk hitam itu dilakukan selama tiga minggu. Setelah itu, Ali Imron datang ke rumah itu bersama dengan Dr. Azhari, Dulmatin, Muklas, Amrozi dan Abdul Ghoni. Mereka datang menggunakan mobil L 300 berwarna putih dengan membawa empat set filing cabinet sebagai wadah bom.
             Setelah bahan peledak selesai dibuat oleh Umar, kemudian bersama Dr. Azhari dan Sawad, Umar memasukkan bubuk hitam ke dalam empat filing cabinet tersebut. Sementara itu, Dulmatin membuat rangkaian elektronik bom.
Kemudian, Umar dan Dr. Azhari merangkai detonating cord dari satu filing cabinet ke filing cabinet lain. Selanjutnya filling cabinet tersebut diletakkan di mobil L 300. Setelah itu, Dulmatin melanjutkan pemasangan rangkaian elektronik bom di mobil L 300 antara filing cabinet satu dan yang lain.
Umar dan Dr. Azhari juga membuat bom rompi dengan menggunakan sepuluh potong pipa paralon yang diisi dengan bahan peledak. Selain itu juga membuat bom kotak. Pada Kamis, tanggal 10 Oktober 2002 bom mobil Mitsubishi L 300, bom rompi dan bom kotak selesai dibuat dan siap diledakkan.
Pada hari yang sama, sekitar pukul 16.00 WITA, Dulmatin dan Dr. Azhari mengajari Ali Imron untuk menyalakan switch bom yang terpasang di mobil, rompi dam kotak. Cara menyalakan switch inilah, yang diajarkan Ali Imron kepada Jimi alias Arnasal Iqbal alias Isa yang telah dipersiapkan sebagai eksekutor bom bunuh diri.
         Sementara pada malam harinya, Ali Imron dan Idris menguji kesiapan Jimi dalam hal mengendarai mobil. Setelah itu, Dulmatin dan Dr. Azhari meninggalkan Denpasar. Sementara Umar dan Abdul Ghoni tetap di Denpasar. Kemudian, pada Jumat 11 Oktober 2002, sekitar pukul 08.00 WITA, Umar meninggalkan rumah itu menuju Surabaya dengan menggunakan bus. Pada Sabtu pagi, 12 Oktober 2002 Ali Imron memasang tiga switch bom di sebelah kiri jok sepeda motor Yamaha FIZR warna merah. Masing-masing satu switch untuk mematikan mesin motor, satu switch untuk mematikan lampu rem belakang dan satu switch untuk mematikan lampu belakang. "Hal ini dilakukan untuk mengelabui agar pengguna sepeda motor tak terpantau petugas," kata Bambang. Ali Imron kemudian menentukan lokasi sasaran peledakan bom, yaitu di Konsulat Amerika Serikat di Renon, Sari Club dan Paddy's Pub di Legian, Kuta, Bali. "Karena di tempat tersebut banyak berkumpul orang asing," kata dia.
          Pada 12 Oktober 2002, Ali Imron pada pukul 20.45 WITA, dengan menggunakan sepeda motor Yamaha dengan membawa satu bom kotak yang beratnya sekitar 6 kilogram dengan sistem remote handphone. Bom tersebut, kemudian diletakkan di trotoar di samping kanan kantor Konsulat Amerika Serikat. Ali Imron lalu pergi ke Sari Club dan Paddy's Pub untuk melihat situasi serta arus lalu lintas. Setelah itu, Ali Imron kembali ke rumah kontrakan tersebut. Kemudian sekitar pukul 22.30 WITA, Ali Imron bersama dengan Jimi menuju Legian dengan menggunakan mobil L 300. Sementara Idris mengikuti dengan menggunakan motor Yamaha. Setibanya di lokasi, Ali Imron menyuruh Iqbal untuk mengenakan bom rompi dan menyuruh jimi untuk menggabungkan kabel-kabel dari detonator ke kotak switch bom mobil L 300. Selanjutnya, ketika mendekati pertigaan Jalan Legian, Iqbal dan Jimi telah siap untuk melakukan aksi bom. Pada saat itu, Ali Imron turun dari mobil L 300 yang telah diparkir sekitar 50 meter dari pertigaan. Selanjutnya, Jimi mengambil alih kemudi untuk melaksanakan tugasnya melakukan bom bunuh diri di depan Sari Club. Sementara Iqbal melaksanakan tugasnya untuk meledakkan bom rompi di Paddy's Pub.
          Di lokasi tersebut, Idris menjemput Ali Imron dengan sepeda motor Yamaha menuju jalan Imam Bonjol. Dari tempat inilah, Ali Imron menggunakan handphone sebagai remote control dan menekan nomor handphone yang terpasang pada bom yang telah diletakkan di depan Konsulat Amerika.
Sekitar satu menit kemudian, Ali Imron telah mendengar suara ledakan dahsyat dari arah Kuta yang diyakini bahwa ledakan itu berasal dari bom mobil L 300 yang telah diledakkan oleh Jimi.
Satu minggu setelah peledakan bom itu, Umar hadir dalam pertemuan dengan Dulmatin di Surakarta. Pertemuan tersebut dipimpin Muklas, dan dihadiri oleh Amrozi, Imam Samudra, Dulmatin, Ali Imron, Sawad, Abdul Ghoni, dan Idris. Pertemuan tersebut membahas keberhasilan pengeboman di Bali.
Sementara pengeboman di tiga tempat tersebut mengakibatkan 192 orang meninggal. Sebanyak 187 orang telah teridentifikasi, 5 jenazah belum teridentifikasi dan 197 potongan tubuh belum teridentifikasi. Ledakan juga mengakibatkan 422 unit fasilitas publik rusak, di antaranya jaringan telepon, listrik dan saluran PDAM.

Sumber  : 

Pendapat Anggota Kelompok :
1.       Achmad Fidy Vunasya
Menurut saya, melakukan pembunuhan itu hal yang sangat salah, apalagi melakukan pembunuhan dengan cara meledakan diri seperti kasus ini. Bukankah kita masih masing – masing memiliki hak untuk hidup, kita sebagai manusia harusnya menghargai dan menjaga hak tersebut karena kita diberikan kehidupan oleh Tuhan dan kita harus menjaganya. Bukan merenggut hak hidup seseorang. Jika ada masalah sebaiknya diselesaikan baik – baik.
2.       Agustinus Yohan Satria
Menurut pendapat saya, peristiwa tersebut membuktikan bahwa Indonesia memerlukan sungguh – sungguh suatu perangkat perundang – undangan yang khusus dibentuk untuk keperluan menangani kasus – kasus tindak pidana terorisme sehingga jika ada pendapat dari golongan manapun dan pakar hukum politik di Indonesia yang pesimis terhadap undang – undang penanganan terorisme, jelas dapat menghalangi upaya pemberantasan terorisme itu sendiri.  
3.       Cheryl Misaela Tedjo
Menurut saya, terorisme di Bali menyebabkan kematian banyak orang yang tidak bersangkutan. Itu memberikan dampak negative bagi Negara maupun keluarga. Penting bagi bangsa Indonesia dalam memperkuat dan memperketat keamanan. Namun dalam rangka memperketat halaman, perlu adanya kerja sama dari masyarakat Indonesia sendiri.
4.       Ferdian
Menurut saya, itu sama sekali tidak patut dicontoh karena semenjak ada bom itu wisatawan dari dalam negeri dan luar negeri menurun jumlahnya, apalagi kalau pelakunya orang Indonesia. Itu sama saja membuat rugi Negaranya sendiri dengan sengaja. Selain itu keamanan dari aparat di Indonesia juga harus lebih ditingkatkan lagi
5.       Marcella Astriani
Menurut pendapat saya, peristiwa bom di Bali ini sangat kejam. Apalagi yang menjadi korban tidak hanya orang – orang Indonesia melainkan para wisatawan yang datang. Jadi seharusnya tingkat keamanan di tingkatkan lagi.

Comments
0 Comments

Tidak ada komentar:

Posting Komentar